jump to navigation

Kerusakan Tanggul Situ Gintung itu ternyata Sudah Dilaporkan Warga sejak Dua Tahun Lalu Maret 28, 2009

Posted by ekojuli in YANG TERCECER.
Tags: , , ,
trackback

Perihatin denger Musibah Situ Gintung… Abiz telpon adik yang ada dekat-dekat lokasi, ternyata mereka aman. Alhamdulillah….

gambar mulung di rovicky.wordpress.com

gambar mulung di rovicky.wordpress.com


Baca berita sana sini… akhirnya nemu yang menarik, sumbernya dari Tempo Interaktif

Indikasi kerusakan tanggul Situ Gintung sebenarnya telah dilaporkan warga sejak dua tahun lalu. “Tapi sayang, sampai sekarang tidak pernah direspon,” ujar Mulyadi, warga Rt 01/08, Kelurahan Cirendeu, Kecamatan Ciputat Timur ketika ditemui di lokasi kejadian (27/3).

Mulyadi menerangkan, laporan itu telah disampaikan warga sekitar kepada kantor Dinas Tata Air yang berada tidak jauh dari lokasi longsoran tanggul. Saat itu, kata dia, warga mengetahui bahwa bagian bawah pintu air telah tergerus air danau. “Gerowongannya cukup besar,” katanya.

Kelalaian pemerintah dalam menangani laporan itu rupanya berujung musibah besar. Air hujan yang turun cukup deras sejak kemarin sore merobohkan pintu air dan sebagian tanggul danau. Sekitar 200 juta meter kubik air danau seketika tumpah laiknya tragedi tsunami.

Tragedi itu menenggelamkan ratusan rumah yang berada di sepanjang aliran sungai Pesanggrahan. Sebagian rumah itu hancur. Warga yang masih terlelap pun ikut menjadi korbannya. Hingga berita ini diturunkan, tragedi itu sedikitnya memakan 50 korban dan diperkirakan masih akan bertambah.

Mulyadi menerangkan, tanda-tanda kejadian sebenarnya mulai dirasakan warga menjelang tengah malam. Saat itu, kata dia, curah hujan yang cukup tinggi menyebabkan permukaan danau naik cukup tinggi dan melewati batas atas pintu air. “Airnya meluap sejak pukul 24.00 WIB,” katanya.

Kejadian tidak lazim itu lekas direspon sebagian warga. Salah seorang di antara mereka kemudian memberikan pengumuman melalui pengeras suara melalui Mesjid Jabalurrahman yang berjarak sekitar 200 meter dari lokasi tanggul. “Warga diminta waspada,” kata Mulyadi.

Perasaan cemas semakin memuncak ketika luapan danau itu merobohkan bagian bawah pintu air tepat ketika jarum jam menunjuk pukul 03.00 WIB. Mulyadi yang tinggal tidak jauh dari lokasi itu sempat mengamati gejala awal musibah melalui jembatan yang berada persis di atas tanggul.

“Ternyata jembatan bergoyang cukup deras. Saat itulah saya sudah punya perasaan yang tidak enak,” katanya. Ia pun kemudian meminta seluruh keluarganya untuk meninggalkan rumah. Namun sayang, belum lagi perabotan rumahnya diangkut, luapan air mendadak merobohkan seluruh tanggul.

“Kejadiannya sekitar pukul 05.10 WIB,” ujarnya. Hempasan air seketika mengikis sebagian tanggul dan merobohkan sebagian rumah warga. Tidak terkecuali rumah milik Mulyadi yang hanya berjarak dua meter dari bibir tanggul. “Rumah saya ada tiga. Tiga-tiganya hilang,” akunya.

Yuks Instropeksi… Yuks mari

Komentar»

1. feeds.bloggerpurworejo.com » Kerusakan Tanggul Situ Gintung itu ternyata Sudah Dilaporkan Warga sejak Dua Tahun Lalu - April 2, 2009

[…] Kerusakan Tanggul Situ Gintung itu ternyata Sudah Dilaporkan Warga sejak Dua Tahun Lalu Filed under: Uncategorized — @ 11:22 am […]

2. kartining - April 16, 2009

pemerintah gak denger suara rakyat itu dah biasa dari nenek moyang kita sampai sekarang pemerintah sekarang telinganya sudah tuli semua.tapi,setelah engar stu gintung jebol pemerintah gak mau disalahkan!wahai pemerintah kalian diberi telinga untuk mendengar jangan berlagak seperti oarang tuli!

ekojuli - April 16, 2009

wahhh mbak kartining semangat sekali


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: